Cara Memilih Mainan Yang Seru Sesuai Umur Anak

Cara Memilih Mainan Yang Seru Sesuai Umur Anak

Cara Memilih Mainan Yang Seru Sesuai Umur Anak

Pada postingan kali ini, situs judi bola paling terpercaya di Indonesia akan membahas tentang Cara Memilih Mainan Yang Seru Sesuai Umur Anak anda.

Tips

  • Periksa mainan secara teratur untuk bagian-bagian kecil, kerusakan dan potensi bahaya, termasuk cat terkelupas atau mengelupas. Mainan yang rusak atau berbahaya harus diperbaiki atau dibuang.
  • Tonton mainan menarik dan cepat hapus mainan yang ditarik kembali.
  • Ajak anak-anak Anda untuk tidak meletakkan mainan mereka di mulut mereka (meskipun lebih sulit untuk bayi dan balita yang lebih muda).
  • Ketika membeli sepeda, skuter, sepatu roda, atau barang olahraga lainnya, belilah helm dan bantalan keselamatan yang tepat juga, dan pastikan anak itu memakainya.
  • Ajarkan mereka untuk menyingkirkan mainan saat mereka selesai bermain sehingga mereka tidak tersandung atau jatuh pada mereka dan agar adik-adik tidak bisa mendapatkan mainan yang tidak pantas.
  • Laporkan cedera, keluhan, dan mainan yang tidak aman ke Komisi Keamanan Produk Konsumen
  • Hanya biarkan orang dewasa menggunakan pengisi daya baterai.

Juga perlu diingat bahwa American Academy of Pediatrics:

  • Merekomendasikan terhadap penggunaan rumah trampolin.
  • Merekomendasikan bahwa anak-anak di bawah 16 tahun tidak boleh menggunakan Kendaraan All-Terrain 4-roda dan menyarankan larangan penjualan semua ATV 3-roda.
  • Menyarankan bahwa anak-anak beresiko besar terluka akibat senjata non-bubuk, seperti senapan BB, senapan pelet, senapan angin, dan senapan paintball.

Gangguan Pendengaran dan Mainan Keras

Cara Memilih Mainan Yang Seru Sesuai Umur Anak


Sangat mudah untuk menemukan beberapa mainan yang tidak aman, seperti yang memiliki bagian-bagian yang tajam atau bagian-bagian kecil, tetapi mainan keras adalah bahaya yang kurang dikenal untuk anak-anak. Ingat bahwa beberapa mainan, bahkan yang direkomendasikan untuk anak kecil, dapat menghasilkan kebisingan pada tingkat yang dapat merusak pendengaran anak Anda.

Jenis mainan ini termasuk topi senjata, mainan musik, telepon mainan, tanduk, sirene, dan bahkan mainan karet melengking, yang dapat menghasilkan suara setinggi 90 hingga 120 desibel. Menurut American Speech-Language-Hearing Association, “Ketika dipegang langsung ke telinga, seperti yang sering dilakukan anak-anak, mainan yang berisik benar-benar memaparkan telinga sebanyak 120 dB suara, dosis yang merusak – setara dengan jet Pesawat lepas landas. Kebisingan pada tingkat ini menyakitkan dan dapat menyebabkan gangguan pendengaran permanen. “

Meskipun Anda mungkin harus menghindari mainan yang terdengar nyaring, jika anak Anda mendapatkan mainan yang berisik, pastikan dia tidak meletakkannya di telinga, yang dapat menyebabkan kerusakan pada pendengarannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *